Bisovell Tablet 2,5 mg (10 Strip @ 10 Tablet)


Harga Produk
Rp 0

Jumlah Produk
0

logo-prescription
Obat ResepKirimkan resep ke alamat email apotek@sehatq.comJumlah pembelian obat terbatas.SehatQ memiliki kewenangan untuk tidak memproses pesanan lebih lanjut jika resep tidak dapat diverifikasi.

Deskripsi

Bisovell Tablet adalah obat keras atau obat resep yang mengandung bisoprolol fumarate 2,5 mg.. Beli obat online di Toko SehatQ - Pasti asli!

Nikmati promo GRATIS Ongkir ke seluruh Indonesia. Temukan kode promonya di https://toko.sehatq.com/voucher

Bisovell Tablet 2,5 mg (10 Strip @ 10 Tablet)
Golongan Obat
Obat Keras
Informasi Tambahan
obat resep
Kandungan Utama
Bisoprolol fumarate
Kelas Terapi
Antihipertensi
Klasifikasi Obat
Beta blocker
Kemasan
1 box isi 10 strip @ 10 tablet (2,5 mg)
Produsen
Novell Pharmaceutical Laboratories

Informasi Zat Aktif

Bisoprolol merupakan obat golongan penghambat beta (beta blocker) yang mengobati tekanan darah tinggi dengan cara menurunkan frekuensi detak jantung dan tekanan otot pada jantung saat berkontraksi. Hal tersebut membuat beban jantung dalam memompa darah ke seluruh tubuh berkurang.

Berdasarkan proses kerja obat dalam tubuh, bisoprolol diketahui memiliki status:

  • Absorpsi: Diserap dengan cepat dan hampir sepenuhnya dari saluran pencernaan.
  • Distribusi: Didistribusikan dengan konsentrasi tertinggi di jantung, hati, paru-paru, dan air liur. Melintasi penghalang darah dan otak.
  • Metabolisme: Secara luas dimetabolisme di hati.
  • Ekskresi: Melalui urine (sekitar 50% sebagai obat tidak berubah dan 50% sebagai metabolit tidak aktif) dan melalui feses (2%). Waktu yang dibutuhkan obat untuk dikeluarkan oleh tubuh dari separuh kadar awal obat (waktu paruh eliminasi) adalah 9-12 jam.

Indikasi (manfaat) Obat

  • Sebagai terapi tunggal atau kombinasi untuk mengatasi tekanan darah tinggi (hipertensi).
  • Mengobati nyeri dada atau angina.
  • Mencegah penyakit lain, seperti stroke, serangan jantung, dan gangguan pada ginjal.
  • Mengatasi penyakit jantung koroner, yaitu adanya penyumbatan timbunan lemak pada pembuluh darah jantung.

Bisoprolol juga bekerja dengan memblokir area kecil di jantung dan pembuluh darah yang menerima pesan dari sejumlah saraf. Hal tersebut yang membuat jantung berdetak lebih lambat, dengan kekuatan lebih kecil, sehingga tekanan darah pun berkurang.

Komposisi Obat

Bisoprolol fumarate 2,5 mg.

Dosis Obat

Hipertensi dan nyeri dada (angina pektoris):

  • Dewasa: 5-10 mg sebanyak 1 kali/hari.
    • Dosis maksimal: 20 mg/hari.

Gagal jantung:

  • Dewasa: Dosis dimulai dengan 1,25 mg sebanyak 1 kali/hari. Dosis dapat digandakan jika pasien dapat menoleransi pada 1 minggu awal terapi, kemudian dosis dapat ditingkatkan secara bertahap selama 1-4 minggu.
    • Dosis maksimal: 10 mg/hari.

Aturan pakai obat

Dapat dikonsumsi dengan atau tanpa makanan. Telan secara utuh tanpa dikunyah atau dihancurkan.

Perlu Resep

Ya

Efek Samping Obat

  • Sakit kepala.
    Pastikan Anda istirahat dan minum banyak air. Jangan minum terlalu banyak alkohol. Mintalah apoteker merekomendasikan obat penghilang rasa sakit. Sakit kepala biasanya hilang setelah minggu pertama mengonsumsi bisoprolol. Hubungi dokter jika sakit kepala berlangsung lebih dari seminggu atau bertambah parah.
  • Pusing atau lemas.
    Jika bisoprolol membuat Anda merasa pusing atau lemah, hentikan aktivitas Anda. Duduk atau berbaringlah sampai Anda merasa lebih baik. Jangan mengemudi atau menggunakan mesin jika Anda merasa lelah. Hindari mengonsumsi alkohol karena akan membuat efek samping memburuk.
  • Kaki dan tangan terasa dingin.
    Letakkan tangan atau kaki Anda di bawah air hangat yang mengalir. Lalu, pijat dan goyangkan jari tangan dan kaki Anda.
  • Mual, muntah, atau diare.
    Pilih makanan sederhana dan hindari makanan kaya rasa, seperti makanan pedas. Konsumsilah obat ini setelah makan. Minum air sedikit, tetapi sering, terutama jika Anda mengalami diare. Hubungi dokter atau apoteker jika Anda memiliki tanda-tanda dehidrasi, seperti buang air kecil lebih jarang dari biasanya atau urine berwarna gelap dan berbau menyengat. Jangan minum obat lain untuk mengobati diare tanpa berkonsultasi dengan apoteker atau dokter.
  • Kesulitan buang air besar (sembelit).
    Konsumsilah makanan berserat tinggi, seperti buah segar, sayuran, dan sereal, serta minumlah banyak air putih. Cobalah berolahraga lebih teratur, misalnya berjalan kaki atau lari. Jika cara ini tidak membantu, berkonsultasilah dengan dokter.
  • Sesak napas.
  • Pembengkakan.
  • Peningkatan berat badan yang cepat.
  • Dada berdebar-debar.
  • Mati rasa dan kesemutan.
  • Pusing seperti ingin pingsan.
  • Sakit mata dan gangguan penglihatan.
  • Gangguan kesulitan tidur (insomnia).
  • Nyeri sendi.
  • Gejala pilek, seperti hidung tersumbat, pilek, batuk, dan radang tenggorokan.

Cara Penyimpanan Obat

Simpan di tempat kering dan sejuk pada suhu di bawah 30 °C. Jauhkan dari cahaya matahari langsung.

Perhatian Khusus

  • Pasien yang memiliki pembesaran kelenjar tiroid dalam tubuh (hipertiroidisme).
  • Pasien yang memiliki kadar gula darah rendah dalam tubuh (hipoglikemia).
  • Pasien penderita penyempitan pada bronkus (bronkospasme).
  • Pasien dengn kondisi kejang pada salah satu arteri koroner (prinzmetal angina).
  • Pasien yang mengalami peradangan pada kulit yang ditandai ruam merah, kulit kering, tebal, bersisik, dan mudah terkelupas (psoriasis).
  • Pasien yang mengalami gangguan kelemahan pada otot dan saraf (myasthenia gravis).
  • Pasien penderita kencing manis (diabetes melitus).
  • Pasien penderita gangguan hati dan ginjal.
  • Wanita hamil dan ibu menyusui.

Kategori Kehamilan

Kategori C: Belum terdapat penelitian terkontrol untuk penggunaan Bisovell tablet pada ibu hamil. Namun, ada efek samping yang mungkin dapat mengganggu perkembangan dan pertumbuhan janin.
Oleh karena itu, penggunaannya pada ibu hamil hanya dapat dilakukan jika manfaat yang diberikan melebihi risiko yang mungkin timbul pada janin.
Konsultasikan penggunaan obat ini dengan dokter sebelum digunakan.

Kontraindikasi (jangan dikonsumsi pada kondisi)

  • Pasien yang memiliki alergi terhadap bisoprolol.
  • Pasien penderita penyakit penyempitan pembuluh darah karena penumpukan lemak (arteri perifer) berat.
  • Pasien dengan kadar asam di dalam tubuh sangat tinggi (asidosis metabolik).
  • Pasien penderita syok yang terjadi akibat ketidakmampuan jantung memompa darah ke seluruh tubuh (kardiogenik) dan tubuh kehilangan banyak cairan secara tiba-tiba (syok hipovalemik).
  • Pasien yang memiliki denyut jantung lambat (bradikardia).
  • Pasien dengan kondisi beberapa area tubuh terasa mati rasa dan dingin dalam keadaan tertentu (sindrom Raynaud).
  • Pasien yang memiliki asma parah.
  • Pasien yang memiliki tekanan darah di bawah batas normal (hipotensi).
  • Pasien penderita gagal jantung.
  • Pasien yang mengalami peradangan pada sinus (sinusitis).

Interaksi obat (jangan digunakan bersamaan dengan)

  • Klonidin dan metildopa.
    Klonidin dan metildopa dapat memperburuk gagal jantung.
  • Rifampisin.
    Rifampisin dapat meningkatkan pengeluaran hasil metabolisme bisoprolol, sehingga efektivitas bisoprolol dalam mengatasi hipertensi akan berkurang.
  • Kuinidin, disopiramid, dan propafenon.
    Obat di atas dapat meningkatkan efek penurunan kontraksi otot jantung.
  • Glikosida digitalis.
    Penggunaan bisoprolol dengan glikosida digitalis dapat meningkatkan risiko bradikardi, yaitu denyut jantung lebih lambat dari biasanya.
  • Antiinflamasi non-steroid (NSAID), seperti ibuprofen dan asam mefenamat.
    NSAID dapat mengurangi efek penurun tekanan darah pada obat bisoprolol.
  • Verapamil dan diltiazem.
    Verapamil dan diltiazem dapat menyebabkan tekanan darah menjadi sangat rendah (hipotensi berat).

Apa yang harus dilakukan jika ada dosis terlewat?

  • Masih dekat dengan jadwal sebelumnya.
    Jika masih dekat dengan jadwal minum obat sebelumnya, segera konsumsi obat sesuai dosis yang terlewat.
  • Sudah mendekati jadwal berikutnya.
    Jika sudah mendekati jadwal selanjutnya, dosis yang terlewat dapat diabaikan dan lanjutkan mengonsumsi obat sesuai jadwal berikutnya.
  • Jangan menggandakan dosis yang terlewat.
    Jangan mengonsumsi total dosis yang terlewat dan dosis berikutnya, kecuali atas anjuran dokter Anda.
  • Sering lupa mengonsumsi obat.
    Jika sering lupa menggunakan obat, cobalah menggunakan pengingat (alarm) sesuai jadwal minum obat atau mintalah bantuan orang lain mengingatkan jadwal minum obat Anda. Selain itu, alternatif lainnya yaitu menggunakan kotak obat harian sesuai kebutuhan Anda.

Kapan perlu menghentikan penggunaan dan menghubungi dokter?

Hubungi dokter jika Anda mengalami:

  • Sesak napas, mengi, dan penyempitan saluran napas atau bronkospasme karena bisa menjadi tanda terjadinya gangguan pada paru-paru.
  • Sesak napas disertai batuk yang memburuk ketika berolahraga, seperti jalan kaki dan menaiki tangga.
  • Pembengkakan pada kaki atau pergelangan kaki, sakit dada, dan detak jantung tidak teratur karena bisa menjadi tanda masalah jantung.
  • Perubahan warna kulit dan sklera mata menjadi kuning karena bisa menjadi tanda gangguan pada hati.
-
SehatQ
Produk ini belum diulasJadilah yang pertama untuk mengulas produk ini.
Nama Produk

Bisovell Tablet 2,5 mg (10 Strip @ 10 Tablet)